Selasa, 05 Agustus 2014

Review Single One Ok Rock Mighty Long Fall / Decision



Selamat Malam !

Seharusnya review ini udah rampung gw tulis malem minggu kemaren, tapi gara-gara nyokap ngajakin + semi maksa buat nonton band rock + metal di Joglo Sriwedari Solo akhirnya ngalah deh meskipun gigi sakit cenut-cenut.
Di hari Minggu yang syahdu kemaren (halah) gw sendirian dirumah. Adek gw kerja, bokap nyokap gw lagi pergi asik pacaran entah kemana dan gw pun akan dengan senang hati nulis review sampe selesai dengan lancar jaya tanpa gangguan. Tapi itu semua hanya khayalan gw semata, karena gigi gw sakit dan memaksa gw untuk ga bisa berpikir saat ada bagian tubuh gw yang rapopo. Rapuh Porak Poranda.



Langsung ke point ya...

Gw tahu single terbaru dari One Ok Rock ini sempet jadi kontroversi di sekitar penggemar beberapa hari yang lalu sebelum atau sesaat setelah rilis. Mulai dari lagu-lagunya yg katanya mengecewakan, jauh dari ekspektasi trus lagunya terlalu western dan masih banyak lagi hal lain yang jadi seolah-olah antar fans terjadi adu pendapat (Kalo adu mulut namanya cipokan. oke) antar fans di sosial media.

Perang kritik dan ungkapan kecewa saling menghiasi ditemlen twitter dan pesbuk gw. Waktu itu gw cuman baca-baca doang masing-masing pendapat dari mereka-mereka yang udah dengerin kedua lagu lain di single Mighty Long Fall / Decision. Gw belum berselera untuk ikutan komen karena lagi males banget apalagi suasana pas lebaran yang notabene acara kumpul keluarga untuk ketawa ketiwi haha hihi bakalan lebih intens. Tentu aja waktu pacaran gw sama lepi gw juga jadi berkurang, jadi ya gw lebih seneng baca-baca aja komen-komen mereka waktu itu. Tapi dalam hati gw sebenernya ketar-ketir juga kalo sampe gw ketinggalan berita dan ketinggalan dengerin lagu One Ok Rock dan ketinggalan euforia kehebohan sesama fans.

Gw sempet baca juga sih salah satu twit dalam bahasa linggis fans One Ok Rock yang isinya rada mencaci Om John Feldy yang notabene adalah produser di single Mighty Long Fall / Decision ini. Fans tersebut ngomong trimakasih ke Om John kalo lagu One Ok Rock jadi jelek gara-gara diproduseri sama dia. Well terlepas dari omongan salah satu fans tersebut gw ga setuju sih, Jinsei X Boku keren kok waktu diproduseri sama Om John.

Mungkin sebagian dari mereka kecewa karena One Ok Rock kurang memperlihatkan unsur 'jejepangannya' di ketiga track di single Mighty Long Fall / Decision ini. Mungkin mereka juga merasa ada yang kurang karena One Ok Rock seakan kehilangan rohnya. Roh halus. Enggak ding.
(Kalimat diatas silahkan diartikan sendiri sesuai persepsi masing-masing) 

Emang iya? Masa sih? 
(Pertanyaan diatas silahkan ditanyakan di hati masing-masing dan dijawab sendiri. Ditulis di kertas tinta hitam, waktunya 10 menit --lo kata ujian--

Dan karena kuping gw kurang familiar sama lagu-lagu dengan nuansa maupun cengkok jejepangan ya gw fine fine aja dan ga terlalu gimana-gimana. Cuman yahh.. satu lagu yaitu Pieces of Me kurang begitu nyantol di kuping gw karena entah susah diinget.

Oke. Tanpa berlama-lama gw akan review satu persatu lagu yang ada di single Mighty Long Fall / Decision ini, tentu saja dengan sudut pandang gw sendiri. Jadi kalo ada yang kurang suka sama pendapat gw tentang review ini yaaa gw mohon maaf ye namanya juga hak bebas berpendapat ya ga ?


1. Mighty Long Fall

Aduhhh men... gw lagi review tentang single nya One Ok Rock kenapa playlist gw isinya MEW semua, haha ijin ganti bentar ya temans. Rada kurang konsen juga gara-gara suaranya Mas Jonas menggoda untuk segera dijelajahi satu persatu di tiap lagu yang dinyanyiin sama dia..

Oke... 
Inilah pendapat gw...

Kedengeran di intro pertama sangat western sekali dengan diawali suara mobil F1 lewat, hahaha ngaco. Selanjutnya drum babang Tomoya yang berbicara dengan gedebak gedebuknya yang bikin jatuh cinta sama lagu ini untuk pertama kalinya. Bass nya dedek Ryota berpadu harmonis sama drum nya babang Tomoya. Dan bener kata salah satu temen gw yang sama-sama fans One Ok Rock kalo suara gitar Toru kurang kedengeran di lagu ini. Kasarannya kek tenggelam gitu.
Kalo suara Mas Taka tetep tjakep seperti biasa tapi ya gw akuin emang suara mantepnya mas Taka rada ketutup sama autotune yang mayan ganggu sih sebenernya. Istilahnya jadi kurang afdol gitu kalo nyanyi dipakein autotune, apalagi pas live #sinting

Gw berpendapat kalo track ini zupa dupa keren, apalagi ditunjang sama musik videonya yang ga kalah ajib. Gw suka efeknya yang lantai gedung itu runtuh dan orang-orang pada berjatuhan dari atas, entah atas yang mana. Atas genteng kandang gajah mungkin. 
Dengan musik yang berbeda dari lagu-lagu sebelumnya gw acungin jempol buat One Ok Rock karena berani ngambil keputusan untuk bikin suatu perubahan dalam musik mereka. Walaupun nantinya mungkin bakal ada protes dari penggemar mereka yang mungkin kepengen One Ok Rock mempertahankan musik yang sejak lama mereka usung. 

Semacam kemajuan buat One Ok Rock, ditangani kembali oleh produser handal om John Feldy yang udah dikenal dengan tangan dinginnya pernah nanganin band ketje The Used, Panic at The Disco, Lost Prophet, dan Good Charlotte (yang terakhir disebut ini band favoritnya Taka, dia ngaku sendiri waktu interview abis konser kalo ga salah di Nokia Club CMIIW)

Jinsei X Boku adalah hasil perkembangbiakan / peranakan / perkawinan antara One Ok Rock dan Om John Feldy / John Feldmann. Dan kini mereka dipertemukan dengan mesra lagi oleh single ke 9 One Ok Rock Mighty Long Fall / Decision. Dibumbui romantisme mixing dari om Chris Lord-Alge yang notabene pernah kerjasama sama band yang udah papan atas banget yaitu U2 sama Greenday.

Kira-kira ada ga sih yang penasaran siapa sih om John Feldmann itu?
Kalo ada sini gw kasih info yang kurang lengkap dari Bapak yang punya anak bernama Mila (tau dari twitter)

John Feldmann aka John Feldy adalah member band Punk Rock Ska yang dibentuk pada tahun 1994 di Los Angeles Ameriki / Mamarika bernama Goldfinger.

Daripada ribet mending cek aja sendiri ya di wiki nya om Feldy.. nih linknya --->John Feldmann Wikipedia

Oke gw udahan ya di Mighty Long Fall, beralih di track kedua....


2. Decision

Pertama denger lagu ini di awal lagu yang "Yeeeeeeee......Wooooooooo" jadi berimajinasi kalo lagu ini kayak lagu dari suku pedalaman. Dan imajinasi liar gw ngebayangin Taka lagi berdiri diatas batu gedhe di bukit/gunung yang tinggi, naroh kedua tangan di tepi bibirnya trus tereak layaknya raja hutan alias Tarzan. Well that was just my crazy imagination. Jangan ikutan bayangin tar ilfil sama mas Taka...

Dan awal pertama kali gw denger lagu ini brasa banget seolah-olah Jet Lag nya Simple Plan ada disini. Ah iyaaaa gw juga keingetan sama Sweet Dispotion nya The Temper Trap. Entah gw sendiri juga heran apa hubungannya Sweet Dispotion sama Decision. Tapi tiap gw dengerin Decision gw pasti keingetan Sweet Dispotion. Apa karena One Ok Rock sama Temper Trap punya kesamaan di suara vokalis yang sama-sama lembut tapi ngerock? Entah, pokoknya yang ini gw sambung-sambungin sendiri. Jangan ada yang protes :v

Kalo kata adek gw yang gw suruh dengerin Decision, dia bilangnya sih nih lagu kayak lagu di iklan mobil. Dalam bayangannya dia, nih lagu adem banget didengerin pas lagi naek mobil nerobos hutan atau pegunungan. Nahh kan ga jauh-jauh sama imajinasi gw yg udah gw sebutin diatas bahwa nih lagu hampir mendekati sama yang berhubungan dengan ijo-ijo yang bikin adem (pegunungan maksudnya).
Ini juga pemikiran maksa. Jangan dipikirin.

Tapi sejauh ini Decision jadi juara kedua di single Mighty Long Fall / Decision. Ga perlu waktu lama-lama untuk suka sama Decision. Karna gw serasa terwakili sama lagu ini, gw masih muda punya banyak kesempatan dan punya banyak pilihan dan punya keputusan sendiri pure tanpa dipengaruhi siapapun.

Lagu keren ini juga jadi themesong nya Fool Cool Rock lho, pasti udah pada tahu kan?
Udah?
Yaudah gw lanjut ke track ketiga  sekaligus track terakhir ya.... 


3. Pieces of Me

"As all the years just pass me by
and all the things I've never tried "

Gw pikir lagu ini bakal jadi lagu yang galau abis. Galau kayak Notes n words atau Pierce dengan irama yang lebih mellow dari kedua lagu tersebut seperti yang udah pernah gw diskusiin sama Cheza sebelumnya. Dengan suguhan manis di awal lagu gw bener-bener berpikir lagu ini bakalan kayak lagunya Shayne Ward yang Breathles yang amat sangat galau total. Gw pikir lagi lagu ini bakalan woles dari awal hingga akhir lagu, tapi perkiraan gw meleset... ngeeeek...

Setelahnya gw brasa denger perpaduan antara The Adventure nya Angel and Airwaves dan Love Song nya Bigbang di sini. Sori gw bawa-bawa Bigbang disini, karena musiknya yang kedengeran di kuping gw kek gitu. Salahin kuping gw.
Dan gw tahu dan gw sendiri jujur dalam hati gw kalo gw berat banget sampe nyamain musiknya OOR sama Bigbang yang Love Song itu. Gw juga tahu ente-ente seumpama baca tulisan ini juga bakal memaki-maki gw gara-gara statement gw barusan :v
Maap deh beneran...

Dan gw mau jujur lagi kalo gw kesusahan nyanyiin lagu ini, apalagi yang bagian 

"Break up Pizezed of meee"

"Pizezed of meeee"

"Pizezed of meeeee"

Coba deh kalian nyanyiin lirik lagu pake lirik diatas.. jangan Pieces of Me tapi Pizezed of Me.
Srius lidah gw sempet ketekuk dan keseleo gara-gara nyanyiin Pieces of Me. Dan harus nunggu 987598347598345 kali gw puter baru gw rada inget & bisa nyanyiin nih lagu.

Mas Takaaaa mbok ya kalo bikin lagu yang gampang diinget + gampang dinyanyiin napah?
Apa udah gamau saingan lagi sama penonton Indonesia yang kerajinan banget nyanyiin lagu sepanjang konser di Indonesia November kemaren?

Dan anggapan kawan-kawan pecinta OOR yang katanya lagu ini mengecewakan, gw sih dengan kejujuran dari palung marina yang terdalam sedunia adalah kecewa. Iya kecewa karena gw udah berekspektasi berlebihan tentang lagu ini bakalan galau kayak lagu Breathless nya Shayne Ward. Gw pengen sekali-kali lah dengerin suara empuknya Mas Taka nyanyiin lagu yang alussss dikit gitu.. smooth pokoknya, lagu sedih yang bisa nyayat hati sama nyayat gedebok pisang. Eniwey kepinginan ini sama kayak kepinginannya Cheza kalo Taka itu nyanyiin lagu Careless Whisper yang nge jazz abis. Cheza bilang dia bakal meleleh kalo misalnya dia denger Taka nyanyiin Careless Whisper diiringi saxophone yang mendayu-dayu menusuk kalbu, kalbu ayam (itu kaldu).
Tapi kayaknya impian gw sama Cheza ga bakal bisa sampe kebulan alias ga mungkin, hahaha.



Tapi overall gw tetep mengapresiasi hasil kerja keras OOR yang bener-bener nguras tenaga dari jaman wara wiri tour ke Ameriki trus balik Jepang(pesta sama cewek-cewek bule, haihhh tetep ga bakal bisa lupa) balik lagi ke Ameriki lagi tour lagi, trus syuting mv dan trus entah gw gatau lagi. Gw gatau karena gw bukan manajer mereka dan gw juga kurang ngerti / apal sama kegiatan mereka karena gw juga punya kegiatan sendiri #eaaaa sok sibuk.

Sama seperti prinsip gw sebelumnya kalo gw ga bakal beli single OOR ini karena well kebutuhan hidup gw yang ga memungkinkan untuk membeli kaset CD yang mungkin harganya ga seberapa buat fans-fans berat. Tapi buat gw yang udah kerja, yang udah ngerti betapa susahnya nyari duit demi sesendok eskrim mekdonal gw belum bisa beli tuh kaset CD OOR. Dan gw ga bisa memaksakan diri gw untuk mengorbankan kebutuhan demi kesenangan. Prinsip "Kalo ada yang gratisan ngapain nyari yang bayaran biar donlotan yang berjalan" masih berlaku di gw. Apakah berarti gw bukan fans yang baik karena gw ga bisa beli CD OOR?
Beruntunglah kalian teman-teman yang kuliah masih dibayarin ortu dan ga pecah konsentrasi karena menjalani dua aktivitas kerja dan kuliah yang bikin nilai-nilai jadi ga oke #curcol 
Tapi ga menutup kemungkin kalo nantinya gw udah bener-bener mapan dalam finansial gw akan beli tuh kaset-kaset biar jadi koleksi. Gw bisa beli di amazon karena kemaren gw sempet liat ada yang jual kaset secondhand dari orang jepang yang kliatan masih mulus. Tapi gatau juga ding secondhand atau baru soalnya pake tulisan kanji jepang sih, mana bisa gw baca. Hahaha
Tunggulah kalian wahai mamas-mamas One Ok Rock, suatu saat kubuat kalian kaya dengan tambahan pundi-pundi rupiah ke yen dari hasil pencapaian kalian. Diaminin ya...

Last but not least.
Kalian tetap di hatiku mamas-mamas OOR. Jangan pernah berubah gara-gara mamarika, jionis, freemensyen dan ...#salahfokus



Lagu-lagu hebat kalian bakal tetep gw tunggu dan selalu gw dukung. Fans-fans kalian bertambah banyak dari hari ke hari. Fans kalian bertambah banyak dari satu negara ke negara lain. 
Tapi kalian tetep berempat dan bersiap menggebrak dunia dengan keunggulan kalian membawakan musik-musik spektakuler kalian.

Well. fans yang baik adalah fans yang terus mendukung idolanya. Dan sekali lagi gw mengutarakan pendapat gw dan bukan kritikan karena gw terlahir bukan sebagai kritikus tapi sebagai komentator. Komentator bola. bola bekel.

Jadi kalo ada yang tersinggung setelah baca review gw, gw dengan besar hati mohon maaf yang sedalam-dalamnya. Apalagi ini masih suasana lebaran, kalo ga dimaafin ya puasanya diulang.

Oke sekian review gw yang gw bikin pas lagi iseng dan menunda-nunda untuk nerusin ff (padahal temen-temen yg nungguin cerita selanjutnya udah banyak) maaf banget ya, sementara gw nunggu waktu yang tepat dulu buat nulis lagi. Tapi gw janji bukan PHP bakalan gw apdet secepatnya.

Selamat Malam.
.
.
.
Terimakasih Sudah Berkunjung
.
.
.
Kapan-kapan Main Lagi Ya...
.
.
.

1 komentar:

  1. Hai gw mau ralat.. Gw udah buat bedahan dari lirik ke lirik... Nah di dia http://tulis-aneh.blogspot.co.id/2015/09/bedah-lirik-lagu-mighty-long-fall-one-ok-rock.html

    BalasHapus

Feel free to comment... silahkan....